Penjelasan Ulama: Al-Khall Cuka dalam Hadits Nabi ﷺ

Pendahuluan
Ada artikel di internet yang menyebutkan bahwa cuka -khususnya cuka dari apel- mempunyai banyak kelebihan yang merupakan bukti mukjizat Islam karena Nabi ﷺ bersabda: “Sebaik-baik lauk adalah cuka”. Apakah yang dimaksud dalam hadits nabi itu cuka apel, dan bagaimana dengan produk-produk fermentasi lainnya? Bagaimana penjelasan para ulama tentang cuka (khall) dalam hadits nabi ﷺ itu?

Penjelasan tentang makna khall dan dibuat dari apa?

Bismillah, wal hamdu lillah, wash shalatu wassalam ‘ala rasulillah wa ‘ala alihi wa ashabihi ajma’in, wa ba’du

Di antara hadits nabi yang menyebutkan tentang hal itu:
عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَأَلَ أَهْلَهُ الْأُدُمَ فَقَالُوا مَا عِنْدَنَا إِلَّا خَلٌّ فَدَعَا بِهِ فَجَعَلَ يَأْكُلُ بِهِ وَيَقُولُ نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ

“Dari Jabir bin Abdullah menceritakan bahwa Nabi ﷺ meminta lauk kepada keluarga beliau, lalu mereka menjawab: “Kita tidak punya apa-apa selain khall.” Beliau meminta diambilkan (khall itu), lalu beliau makan dengan khall tersebut sambil bersabda: ‘Sebaik-baik lauk adalah khall, sebaik-baik lauk adalah khall’.” (HR. Muslim)

Kata الخَلّ, kalau kita cek di kamus bahasa Arab Indonesia, diartikan cuka. Kalau kita cari lebih dalam Qamus Al-Mu’jam Al-Wasith:
الخَلُّ: ما حَمُضَ من عَصيرِ العِنَبِ وغَيْرِهِ

“Al-Khall adalah apa yang diasamkan dari rendaman anggur atau yang lainnya”

Sedang Al-Khall yang di dalam hadits nabi ﷺ itu dijelaskan oleh Syaikh Utsaimin rahimahullah dalam Syarah Riyadhus Shalihin:
والخل عبارة عن ماء يوضع فيه التمر حتى يكون حلوا

“Al-Khall adalah istilah ungkapan dari air yang direndamkan padanya kurma matang, sehingga rasanya menjadi manis.”

Cara Nabi ﷺ memakai al-khall pada makanan

  1. Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah menjelaskan:
    فجيء إليه بالخل يأتدم به يعني يغطّ فيه الخبز ويأكله

“Didatangkan kepada Nabi ﷺ al-khall yang digunakan sebagai lauk, yaitu dicelupkan padanya roti kemudian beliau memakannya.”

  1. Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad hafizhahullah dalam Syarah Sunan Abu Dawud berkata:
    وهذا مدح له؛ لأنه يسير ومفيد، وهو سهل التناول، ومع ذلك يحصل به استساغة الطعام ويشتهى بأن يغمس فيه أو يستعمل معه. إذاً: هذا مدح من النبي صلى الله عليه وسلم لهذا الإدام، الذي هو من أيسر الأدم وأسهلها.

“Ini pujian nabi ﷺ untuk al-khall, karena mudah didapat dan bermanfaat, mudah diperoleh. Bersamaan dengan itu bisa diperoleh keasaman makanan sehingga menjadi diminati, dengan merendamkan makanan padanya atau makanan digunakan bersama al-khall tadi. Ini pujian Nabi terhadap lauk ini, yaitu al-khall, yang merupakan lauk yang paling mudah dan gampang.”

3. Ibnul Qayyim rahimahullah dalam Zaadul Maad berkata:

[ يُؤْدِمُ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ خُبْزَ الشّعِيرِ بِاللّحْمِ وَالْبِطّيخِ وَالتّمْرِ وَالْخَلّ وَفَوَائِدُ ذَلِكَ ]

وَكَانَ يَأْكُلُ الْخُبْزَ مَأْدُومًا مَا وَجَدَ لَهُ إدَامًا فَتَارَةً يَأْدِمُهُ بِاللّحْمِ وَيَقُولُ هُوَ سَيّدُ طَعَامِ أَهْلِ الدّنْيَا وَالْآخِرَةِ رَوَاهُ ابْنُ مَاجَهْ وَغَيْرُهُ . وَتَارَةً بِالْبِطّيخِ وَتَارَةً بِالتّمْرِ فَإِنّهُ وَضَعَ تَمْرَةً عَلَى كِسْرَةِ شَعِيرٍ وَقَالَ هَذَا إدَامُ هَذِهِ وَفِي هَذَا مِنْ تَدْبِيرِ الْغِذَاءِ أَنّ خُبْزَ الشّعِيرِ بَارِدٌ يَابِسٌ وَالتّمْرَ حَارّ رَطْبٌ عَلَى أَصَحّ الْقَوْلَيْنِ فَأَدْمُ [ ص 201 ] كَأَهْلِ الْمَدِينَةِ وَتَارَةً بِالْخَلّ وَيَقُولُ نِعْمَ الْإِدَامُ الْخَل وَهَذَا ثَنَاءٌ عَلَيْهِ بِحَسَبِ مُقْتَضَى الْحَالِ الْحَاضِرِ لَا تَفْضِيلٌ لَهُ عَلَى غَيْرِهِ كَمَا يَظُنّ الْجُهّالُ وَسَبَبُ الْحَدِيثِ أَنّهُ دَخَلَ عَلَى أَهْلِهِ يَوْمًا فَقَدّمُوا لَهُ خُبْزًا فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ مِنْ إدَامٍ ؟ ” قَالُوا : مَا عِنْدَنَا إلّا خَلّ فَقَالَ ” نِعْمَ الْإِدَامُ الْخَلّ وَالْمَقْصُودُ أَنّ أَكْلَ الْخُبْزِ مَأْدُومًا مِنْ أَسْبَابِ حِفْظِ الصّحّةِ بِخِلَافِ الِاقْتِصَارِ عَلَى أَحَدِهِمَا وَحْدَهُ . وَسُمّيَ الْأَدْمُ أُدُمًا : لِإِصْلَاحِهِ الْخُبْزَ وَجَعْلِهِ مُلَائِمًا لِحِفْظِ الصّحّةِ

Nabi ﷺ memakan roti gandum berlauk daging semangka kurma, al-khall dan faedahnya

“Dulu nabi ﷺ biasa makan roti berlauk dengan apa yang beliau dapati sebagai lauk. Kadang beliau berlauk dengan daging dan beliau berkata: “Pimpinannya makanan bagi penduduk dunia dan akhirat adalah daging” HR. Ibnu Majah dan lainnya.

Kadang beliau berlauk dengan semangka, kadang beliau berlauk dengan kurma matang. Beliau meletakkan satu kurma matang ke potongan-potongan gandum kemudian berkata: “Kurma ini lauk bagi potongan gandum ini.”

Di dalam hal ini ada pengaturan makanan, roti gandum itu dingin kering sedangkan kurma matang itu sifatnya hangat basah menurut pendapat yang paling benar.

Kadang beliau juga berlauk dengan al-khall, kemudian beliau berkata: “Seenak-enak lauk adalah al-khall.” Ini merupakan pujian pada al-khall sesuai dengan kondisi keadaan yang ada, bukan pengutamaan al-khall dibandingkan lauk yang lain, sebagaimana persangkaan orang-orang yang tidak tahu (bodoh).

Sebab hadits ini bahwasanya beliau masuk ke rumah satu keluarga beliau pada suatu hari, kemudian mereka menghidangkan kepada beliau roti. Kemudian nabi ﷺ bertanya “Apakah kalian mempunyai lauk?” Mereka menjawab: “Kami tidak mempunyai apa-apa kecuali khall.”
Kemudian beliau berkata: “Seenak-enak lauk adalah al-khall.”

Maksudnya beliau memakan roti tersebut dengan berlauk khall ini. Ini merupakan salah satu sebab untuk menjaga kesehatan, berbeda kalau seandainya hanya memakan salah satu dari keduanya. Al-khall itu disebut sebagai lauk karena dia memperbaiki roti dan menjadikan roti tersebut sesuai untuk jaga kesehatan.”

Di tempat lain Ibnu Qoyyim juga berkata:

الْخَلّ وَلَيْسَ فِي هَذَا تَفْضِيلٌ لَهُ عَلَى اللّبَنِ وَاللّحْمِ وَالْعَسَلِ وَالْمَرَقِ وَإِنّمَا هُوَ مَدْحٌ لَهُ فِي تِلْكَ الْحَالِ الّتِي حَضَرَ فِيهَا ، وَلَوْ حَضَرَ لَحْمٌ أَوْ لَبَنٌ كَانَ أَوْلَى بِالْمَدْحِ مِنْهُ وَقَالَ هَذَا جَبْرًا وَتَطْيِيبًا لِقَلْبِ مَنْ قَدّمَهُ لَا تَفْضِيلًا لَهُ عَلَى سَائِرِ أَنْوَاعِ الْإِدَامِ .

Bukanlah didalam pujian Rasullah ﷺ terhadap al-khall ini lebih mengutamakan al-khall dibandingkan susu, daging, madu, atau kuah daging. Tetapi merupakan pujian beliau terhadap al-khall pada keadaan itu, yang beliau waktu itu berada di sana. Kalau seandainya beliau dihidangkan daging atau susu maka tentunya itu yang lebih pantas untuk dipuji oleh Rasulullah ﷺ. Dan ini merupakan sebagai bentuk untuk menjaga perasaan dan juga menghibur hati orang yang menghidangkannya bukan sebagai pengutamaan al-khall dibandingkan seluruh jenis-jenis lauk pauk.

Nb. Sedangkan untuk mengetahui manfaat cuka yang ada sekarang, bisa merujuk ke badan-badan resmi yang bisa dipercaya, seperti BPOM kalau di Indonesia. Wallahu a’lam.

Comments are closed.